Pengertian dan Penjelasan Mengenai Kelinci Peliharaan dan Kelinci Domestik


Pengertian dan Penjelasan Mengenai Kelinci Peliharaan dan Kelinci Domestik

Dzargon. Kelinci domestik atau yang lebih terkenal luas dengan nama kelinci saja merupakan salah satu jenis dari kelinci Eropa yang telah berhasil dijinakkan. Sekitar 2000 tahun yang lalu manusia telah berhasil menjinakkan kelinci yang awalnya merupakan Hama dalam pertanian kini dijadikan sebagai sumber pakan dan wol. Pada perkembangan ilmu pengetahuan, Kelinci menjadi salah satu makhluk yang paling berjasa dalam menggantikan manusia sebagai objek percobaan, bahkan idiom kelinci percobaan sudah tersebar luas.

Sejarah Pesebaran Kelinci

Berdasarkan catatan sejarah, Kelinci pertama kali di catatkan oleh Pelaut dari Fenesia yang bertandang ke Spanyol sekitar 12 tahun sebelum masehi. Pada masa itu, Negara Julius Cesar, Roma telah beternak kelinci pada jumlah besar sebagai salah satu sumber daging untuk negaranya.

Pembiakan selektif terhadap kelinci pertama kali dilakukan pada Abad Pertengahan, yakni bentuk peternak yang lebih modern. Pada masa itu, sekitar abad ke 16 juga telah dilakukan pencatatan terhadap berbagai jenis dan warna yang muncul pada bulu kelinci.
Kelinci mulai terkenal sebagai hewan peliharaan pada saat awal abad ke 19 ketika komunitas pemerhati kelinci pada saat kontes kelinci hias di eropa bagian barat dan di Ammerika serikat. Beberapa jenis kelinci sengaja dikembangkan dengan tujuan menghasilkan variatis unggul yang tidak hanya ditujukan untuk kelinci pedaging namun juga kelinci hias dengan bulu dan wool. Munculnya kelinci sebagai hewan peliharaan semakin besar terutama pada masa Victoria.
Usaha para pecinta kelinci akhirnya berhasil, pada akhir abad ke-19 akhirnya kelinci menjadi sangat terkenal di Amerika Serikat. Sebuah peristiwa mengenai "Belgian Hare Boom" atau sebuah kejadian dimana Belgia mulai mengirim kelinci pada tahun 1888 dan juga mendirikan sebuah komunitas pecinta kelinci dai Amerika dengan nama Ammerican Belgian hare Association di Amerika. selama dua dekade berikutnya ribuan kelinci belgia atau Belgian Hares di Impor ke Ammerika, meskipun saat ini hanya di temui sekitar 200 kelinci jenis ini.

ARBA atau Asosiasi peternak kelinci Amerika kemudian didirikan pada tahun 1910 merupakan asosia kelinci nasional amerika menyusun standar pemeliharaan kelinci dan peternak untuk memelihara kelinci pedaging ataupun memelihara kelinci hias, sistem penilaian dan penjurian pada saat kontes kelinci diadakan. Saat ini di Ammerika, kelinci adalah salah satu jenis hewan peliharaan yang sangat populer setelah kucing dan anjing.
Kelinci Jenis perawatan dan memelihara kelinc

Selain menjadi bagian dari peternakan tenam bermain di rumah, Kelinci juga mengambil peran penting dalam perkembangan ilmu kesehatan terutama bidang kesehatan, kedokteran, vaksinasi dan penelitian pada penelitian yang berhubungan dengan sistem reproduksi laki-laki. Berdasarkan lembaga peneliti terkemuka Amerika, The National Institute of Health menyatakan bahwa kelinci memiliki peran yang sangat penting dalam perkembangan ilmu kimia sebagai alat simulasi pengaruh biologi dari zat-zat kimia. Kelinci juga secar aluas digunakan dalam penelitian bidang kajian asma bronkial, perawatan pencegahan stroke, cystic fibrosis, diabetes, dan kanker. Namun sayangnya kelinci juga digunakan sebagai bahan percobaan dalam bidang kosmetik dan prodak pembersih. 

Takaran Pemberian Pakan pada Kelinci

Takaran Pakan kelinci domestik tergantung pada tujuan pemeliharaan kelinci apakah untuk peliharaan (Kelinci Hias), pedaging atau bulu kelinci. Kelinci pedaging dan kelinci penghasil wool diberikan takaran pakan berdasarkan tujuan meningkatkan jumlah produksi yang dihasilkan oleh kelinci. Takaran pakan kelinci akan disesuaikan dengan tujuan konversi pakan yang efisien yakni yang takaran pakan paling sehat dengan biaya paling murah dan juga terkait limbah yang dihasilkan dari kotoran kelinci yang dipelihara.
Pelet adalah salah satu pakan yang paling populer. Pemberian pelet pada kelinci dewasa harus dibatasi agar tidak terjadi kelebihan berat badan atau obesitas terhadap kelinci. Pada umumnya pelet adalah sumber protein serta seran yang terbuat dari biji-bijian sebagai pelengkap dari kebutuhan karbohidrat. Mineral dan vitamin adalah kebutuhan utama kelinci pada masa pertumbuhan dan terkait penambahan massa tubuh. Namun beberapa peternak kelinci lebih memilih menggunakan pakan seperti rumput dan jerami pada ternak mereka.

Takaran pemberian pakan terhadap kelinci sebaiknya ditambahkan sedikit lebih banyak kalori dari kebutuhan yang kelinci liar makan di alam liar. Hal ini banyak direkomendasikan oleh pakar gizi hewan dan dokter hewan. Kombinasi yang paling baik adalah mencampur pakan dengan kombinasi karbohidrat dan serat dari jerami dan juga daun hijau. Pemberian pelet sebaiknya dibatasi karena dapat mengganggu pencernaan kelinci karena tidak sesuai dengan pakan alami kelinci di alam. Beberapa orang yang memelihara kelinci memilih memberikan pakan berupa wortel kepada kelinci mereka. Namun perlu diketahui kelinci bahwa wortel adalah pakan yang memiliki kandungan gula tinggi sehingga pemberian wortel secara berlebihan akan mengganggu pertumbuhan kelinci.

Sistem Pencernaan Kelinci

Kelinci merupakan fermentor hindgut dan karena itu memiliki sekum membesar. Sekum memungkinkan kelinci untuk mencerna, melalui proses fermentasi,untuk jenis makan yang tidak dapat diproses melalui proses metabolik. Karena kelinci memiliki saluran pencernaan sensitif dan agak besar, Pakan kelinci harus terdiri dari sejumlah serat. Pemilihan jenis pakan yang tidak tepat, monoton akan menimbulkan efek merusak pada kelinci anda.
Setelah kelinci menelan makanan, makanan bergerak menuju ke kerongkongan dan melalui katup kecil yang disebut kardia. Dalam sistem pencernaan kelinci, katup ini berfungsi penting dan membuat kelinci mampu muntah. Makanan masuk ke lambung setelah melewati kardia. Makanan kemudian bergerak ke lambung dan usus kecil di mana mayoritas ekstraksi nutrisi dan penyerapan berlangsung. Makanan kemudian melewati ke dalam usus besar dan akhirnya ke sekum. Kontraksi otot peristaltik (gelombang gerak) membantu memisahkan makanan berserat dan non-berserat. Partikel non-berserat yang kemudian pindah ke belakang sampai usus besar, melalui katup illeo-cecal, dan ke sekum. Bakteri simbiotik dalam bantuan sekum untuk lebih mencerna partikel non-berserat menjadi zat metabolisme lebih mudah dikelola. Setelah sesedikit tiga jam, lembut, pelet tinja, disebut cecotrope sebuah, dikeluarkan dari anus kelinci. Kelinci secara naluriah makan pelet anggur-seperti ini, tanpa mengunyah, dalam pertukaran menjaga lapisan mukosa utuh. Lapisan ini melindungi bakteri vitamin-dan-kaya nutrisi dari asam lambung, hingga mencapai usus kecil, di mana nutrisi dari cecotrope dapat diserap.
Pelet lembut berisi sebagian cukup besar dari nutrisi yang penting untuk kesehatan kelinci. Tinja lembut ini kaya akan vitamin B dan zat gizi lainnya. Proses coprophagy penting untuk stabilitas kesehatan pencernaan kelinci karena merupakan salah satu cara penting yang mana kelinci menerima vitamin B dalam bentuk yang berguna untuk kesehatan pencernaan. Kadang-kadang, kelinci dapat meninggalkan pelet ini berbaring tentang kandangnya; perilaku ini tidak berbahaya dan biasanya terkait dengan pasokan makanan yang cukup.
Ketika pelet sekal basah dan berair (semi-cair) dan menempel kelinci dan sekitarnya benda mereka disebut Intermittent Lembut Cecotropes (ISC). Hal ini berbeda dari diare biasa dan biasanya disebabkan oleh diet yang terlalu tinggi karbohidrat atau terlalu rendah serat. Buah atau salad item lunak seperti selada, mentimun dan tomat kemungkinan penyebab. Meningkatkan serat makanan dan menurunkan karbohidrat harus mengembalikan flora usus normal di sekum dan kembali saluran pencernaan motilitas normal. Hal ini dapat dihindari dengan menyediakan makanan sehat rumput jerami tak terbatas sebagai bagian utama dengan makanan berserat hijau seperti brokoli dan kubis dan terbatas serat tinggi / pelet energi yang rendah. Perhatikan juga bahwa ada penyebab yang lebih serius tapi jarang lainnya seperti kanker, penghalang usus dan abses. Reproduks.
Ovulasi diinduksi oleh stimulasi seksual. Usia kematangan seksual untuk bibit kecil (Mini Rex, Polandia) adalah 4 sampai 5 bulan. Untuk keturunan media seperti Selandia Baru, atau Rex, onset adalah 5 sampai 6 bulan, dan 6-7 bulan pada jenis besar (Flemish Giant Checkered Raksasa). Pria biasanya membutuhkan lebih banyak waktu untuk sepenuhnya matang, dan biasanya mencapai jumlah sperma dewasa antara 6-7 bulan.
Karena sifat teritorial kelinci betina, itu adalah praktik standar untuk doe untuk selalu dibawa ke kandang uang itu. Ketika rusa betina dibawa ke kandang dolar ', ia dengan cepat tunggangan nya, melakukan menyodorkan panggul yang berpuncak pada ejakulasi, dan "jepit" off. Seluruh tindakan mungkin memakan waktu kurang dari 30 detik, dan sering diulang beberapa kali. Ketika dia selesai, uang kemudian harus dihapus, tapi banyak peternak akan memperkenalkan kembali uang beberapa jam kemudian untuk meningkatkan ukuran dari sampah.

Susu Kelinci

Kelinci, seperti semua mamalia pada umumnya, menghasilkan susu untuk anak mereka. Kelinci betina memiliki 6-8 mata puting. Mereka menghasilkan susu selama 4-5 minggu. Kelinci susu cukup tinggi lemak, sebagai persentase massa. Sementara sebagian besar spesies menghasilkan sekitar 5% lemak susu, kelinci menghasilkan 12%.

Genetika

Penelitian genetika kelinci terutama karena peneliti medis, peternak, dan bulu dan daging industri. Masing-masing kelompok memiliki kepentingan dan kebutuhan informasi genetik yang berbeda-beda. Dalam komunitas riset biomedis dan industri farmasi, kelinci digunakan untuk memproduksi antibodi, uji toksisitas produk konsumen, dan sebagai model organisme. Di antara peternak kelinci, industri serat / bulu, genetika sifat warna dan rambut bulu adalah hal yang terpenting. Industri daging memilih untuk ketahanan terhadap penyakit, rasio konversi pakan, dan potensi reproduksi

Galur

Ada banyak keturunan yang berbeda dari kelinci domestik, dengan berbagai ukuran, temperamen, dan persyaratan perawatan. Seperti keturunan anjing, ras kelinci secara selektif dibesarkan oleh manusia pada waktu yang berbeda untuk mencapai karakteristik yang diinginkan tertentu (termasuk warna bulu dan tekstur, ukuran, dan bentuk tubuh). Persyaratan perawatan telah sangat berubah; misalnya, beberapa keturunan baru perlu perawatan beberapa kali sehari tanpa gagal, sedangkan yang lain, seperti Belanda lop, memiliki kecenderungan untuk mengembangkan masalah gigi. Temperamen dapat sedikit berbeda dengan jenis dan jenis kelamin, seperti dengan binatang apapun. Ada 48 ras kelinci diakui oleh Kelinci Amerika Peternak Association di Amerika Serikat dan lebih dari 50 ras kelinci diakui oleh Dewan Kelinci Inggris. Ada lebih banyak keturunan kelinci di seluruh dunia.
Kebanyakan cacat genetik pada kelinci domestik karena resesif gen. Gen ini secara hati-hati dilacak oleh peternak dari keturunan yang menunjukkan kepada mereka; seperti peternak anjing dengan hati-hati memeriksa pinggul / mata dan masalah jantung, peternak kelinci secara luas mengikuti garis mereka sendiri untuk menghilangkan cacat yang tidak diinginkan. Namun, unpure keturunan kurcaci-ukuran, yang dibesarkan untuk hewan peliharaan dengan peternak non-menarik, tid
Loading...

0 Response to "Pengertian dan Penjelasan Mengenai Kelinci Peliharaan dan Kelinci Domestik"